Cerita Melahirkan di Brawijaya Clinic Bandung

Jl. K.H. Ahmad Dahlan Jl. Banteng No.40, Malabar, Kec. Lengkong, Kota Bandung, Jawa Barat 40262, Indonesia

Udah janji mau cerita tentang melahirkan Dara di Brawijaya Clinic Bandung, eh baru kesampean sekarang. Bukan so sibuk sih, tapi ngumpulin moodnya itu loh...

Okay, aku mulai cerita ya!

Cerita Melahirkan


Setelah menentukan bakalan lahiran di Brawijaya Clinic Bandung, aku langsung bayar DP. DPnya itu Rp2.000.000. Kalau gak jadi lahiran di Brawijaya Clinic Bandung, DP-nya gimana dong? Tenang aja. DP-nya nanti balik lagi kok, cuma dipotong biaya administrasi. Kalo udah ada tindakan di Brawijaya Clinic tapi ternyata gak memungkinkan lahiran disana, DP-nya dipotong sama biaya penanganan. Menurutku tidak merugikan sama sekali sih.

19 Oktober 2020

Ini pertama kalinya aku periksa kehamilan di Brawijaya Clinic Bandung, sekalian liat-liat room. Aku diperiksa sama dr. Ryandra Prakasa Tryastama, SpOG. Kenapa milih dr Ryan? Karena pas banget hari itu yang praktek beliau.

Awalnya, aku ditanya dulu sama PR Brawijaya Clinic mengenai udah berapa bulan, dan kontrol sama dokter siapa. Saat itu aku udah 8 bulan lebih. Pas ditanya mengenai udah ada kontraksi apa belum, aku bilang "Perutnya sering kenceng sih Bu. Tapi belum ada mules". Nah, darisana aku disarankan untuk periksa aja. Oh iya, salah satu syarat melahirkan di Brawijaya Clinic Bandung adalah kita pernah periksa kandungan disana. Di semua tempat juga gitu sih setauku.

Akhirnya, aku meng-iya-kan untuk kontrol hari itu juga. Pas banget yang praktek dr Ryan. Hasil pemeriksaan, tunggu seminggu lagi kalau belum ada mules kontrol lagi.

26 Oktober 2020

13.00 WIB

Jam 1 siang, aku kontrol sama dr Ryan terus diperiksa dalam. Saat itu aku belum ada mules, tapi perut udah sering kenceng. Pas diperiksa dalam, dokter bilang ini udah bukaan satu. Karena belum ada mules, dr Ryan meresepkan obat induksi, yang harus dimakan kalau udah dua hari belom ada mules sama sekali.

Tapi, dr Ryan nyeletuk gini, "Ah, paling nanti malem juga balik lagi ke klinik".

Pas di kasir, aku belum nebus obat yang diresepin karena kata Mbaknya bisa ditebus besok atau lusa aja, takutnya keburu mules. Setelah dari klinik, aku pengen banget minuman boba dan langsung meluncur ke TSM buat jajan.

18.00 WIB

Jam 5 sore udah pulang ke rumah. Abis bersih-bersih, langsung buka laptop karena ada revisi kerjaan. Iya, aku masih kerja hingga detik-detik mules haha. Setelah magrib, aku ke toilet buat pipis dan mau wudhu, ternyata udah ada flek keluar dan udah ada mules. Happy!

Karena udah ada mules dan flek, aku langsung chat suster Brawijaya Clinic Bandung via whatsapp. Langsung disuruh cek interval mules, sama minta difotoin fleknya. Agak menjijikan juga ya ngepap flek ke suster :(

Sambil chat sama suster Brawijaya Clinic Bandung, aku sambil duduk-duduk di gym ball dan ngitung interval mules. Oh iya, suami juga baru dikasih tau, dan langsung meluncur pulang. Karena barang-barang udah di packing, jadi tinggal bawa jaket aja sih sama bantal leher.

Jam 8 malem, suster menyarankan untuk ke klinik aja diperiksa karena interval mulesnya udah lumayan sering. Makan dulu, beres-beres dulu, gak panik sama sekali, baru deh menuju Brawijaya Clinic Bandung. Karena deket, jadi sekitar 10 menitan udah sampe.

21.00 WIB

Pas masuk Brawijaya Clinic Bandung itu sekitar jam 9 malem. Langsung diarahin sama satpam ke susternya, dan langsung disuruh masuk kamar buat diperiksa. Yang pertama diperiksa adalah bukaan, terus di cek detak jantung bayi.

Pengecekan detak jantung bayi sekitar 20 menitan. Dan pas diperiksa bukaan, ternyata udah bukaan 2. Bidan sama susternya baik banget, tiap mau periksa pasti izin dan tenang gak bikin panik.

Setelah observasi, aku akhirnya diminta untuk langsung stay di klinik aja. Ini saran dari hasil observasi ya dan atas saran dr Ryan. Saat itu aku milih kamar Kelas 1. Kenapa? Karna fasilitasnya udah oke, bedanya cuma ada 2 orang dalam satu kamar. Tapi kebetulan, malem itu gak ada pasien lagi jadi berasa kamar sendiri deh.

23.00 WIB

Jam 11 malem, ketuban pecah! Kok bisa tahu? Karena ada yang meletus gitu kerasa, dan darisana keluar cairan bening. Langsung aku panggil suster, dan langsung di cek. Pas di cek, ternyata beneran ketuban rembes.

Langsung deh digantiin celana sama dipasangin pembalut. Tempat tidur juga dilapisin perlak biar gak basah ke kasur. Pas ketuban rembes, bukaan masih 2 belum nambah. Masih bisa minum susu sama pocari sweat, yang dibeli di Indomaret pas dijalan menuju Brawijaya Clinic Bandung.

24.00 WIB

Lewat tengah malem, tiba-tiba mual dan langsung menuju toilet buat muntah. Gak ngerti kenapa sih, masuk angin kali ya.

Karena ketuban udah rembes, aku gak diperbolehkan buat jalan-jalan. Jadi harus tidur aja di kasur. Bosen sih. Tapi ya gimana lagi soalnya tiap gerak dikit berasa ada air mengalir deras huhu.


27 Oktober 2020

03.00 WIB

Pas di cek bukaan di jam 3 pagi, bukaan baru nambah satu alias baru bukaan 3. Sedangkan air ketuban terus rembes. Tapi pas di cek, air ketubannya masih ada.

Setiap 2 jam sekali sejak masuk kamar, aku pasti diobservasi dengan cek bukaan dan cek detak jantung bayi. Hasil observasinya dikirim ke dr Ryan. Nanti suster sama bidan melakukan sesuai arahan dokter.

Mules udah makin sering dan udah mulai sakit. Oh iya, aku pribadi ngesugesti diri sendiri buat gak bilang "sakit", takut babynya denger. Dia kan juga sedang berjuang buat keluar. Jadi, kita berjuang bareng-bareng ya baby!

05.00 WIB

Karena air ketuban udah makin dikit, akhirnya diberi opsi untuk induksi atau langsung operasi caesar. Bingung banget sejujurnya. Takut induksi gak ngaruh dan ujung-ujungnya harus caesar. Tapi kalo langsung caesar juga galau, pengen coba induksi dulu.

Karena mempertimbangkan banyak hal termasuk detak jantung bayi yang masih normal, aku akhirnya memutuskan untuk induksi dulu aja. Bismillah. Katanya induksi bikin mulesnya hebat dan sakit? Sejujurnya iya!

06.00 WIB

Infus yang berisi obat induksi di pasang!

Kayaknya 5 menit abis dipasang efeknya udah kerasa deh. Langsung mules nikmat! Suami tidur di sofa, gantian mamah yang jagain. Sampe mules hebat pas induksi aku masih berusaha buat gak ngomong sakit, cuma meringis-ringis aja. Eh, malah mamah yang nangis haha.

06.45 WIB

Ini super duper mules banget! Udah berasa mau brojol, tapi gak boleh ngeden. Menurutku yang bikin capek itu udah pengen ngeden tapi gak boleh ngeden. Capek banget nahan hasrat ngeden huhu.

Aku pernah baca kalo udah ngerasa mules banget sampe udah pengen ngeden banget, itu artinya bukaannya udah gede. Baru 45 menitan, tapi udah pengen ngeden banget. Akhirnya sok ide nyuruh mamah panggil suster buat ngecek bukaan. Pedahal, infus induksi diperiksa sejam sekali, sekalian ditambah dosisnya.

Setelah di cek, bidannya langsung bengong bentar. Terus manggil bidan lainnya (buat makesure). Pas udah diperiksa, bidannya langsung bilang "Siap-siap ke ruang tindakan ya". Wah, happy banget sekaligus excited. Alhamdulillah induksinya cuma bentar.

07.00 WIB

Udah standby di ruang bersalin. Sambil nunggu dokter, sambil bidan sama susternya persiapan, aku diajarin ngeden. Suami yang baru bangun masih kebingungan haha kasian.

Gak lama, dr Ryan dateng. Bidan sama suster disana udah siap juga. Langsung deh proses melahirkan.

Aku diajarin buat ngeden pas lagi mules. Diajarin juga posisi kaki pas ngeden gimana. Semua suster sama bidannya gak bikin panik sama sekali.

Proses lahiran dibantu didorong sama bidan/suster dari atas, di direct juga buat ngeden setelah aku bilang "MULES". Iya, kamu harus bilang mules sebelum ngeden sebagai komando buat yang lainnya.

07.45 WIB

Setelah 3 part ngeden, akhirnya baby Dara keluar juga. Dara langsung diambil sama dr Ryan, dan diserahkan sama dr Indra (dokter spesialis anak) buat di observasi. Perut masih mules, itu normal. Sambil ngejahit, dr Ryan sempet-sempetnya nanya "Tadi gimana induksi? Nikmat kan ya?'. Iya dok, nikmat...

Setelah Dara dibersihkan dan aku dijahit, Dara langsung IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Dara ditaro di dada, dan dia nyari-nyari puting. Gemes banget pertama kali skin to skin sama Dara. Dan senangnya, Dara nemu putingnya dan bisa langsung nyusu.

Abis IMD, aku langsung digantiin baju sama dipakein pembalut sama suster dan langsung kembali ke ruang rawat inap. Selama 2 jam kedepan, aku gak boleh tidur dulu. Gapapa sih, tapi laper banget. Untung dibawain nasi kuning sama Ibu dan langsung dilahap.

Dara di observasi lagi di ruangan khusus selama 1 jam kayaknya. Setelah itu, langsung ditidurin di ruang rawat inap sama aku. Langsung nen juga.


28 Oktober 2020

Ruang rawat inap itu sebenernya buat 3 hari 2 malam, tapi ternyata di hari kedua aku udah boleh pulang berdasarkan hasil observasi ibu sama babynya. Dara juga alhamdulillah ga kuning, jadi bisa langsung ikut pulang.

Sebelumnya, aku juga pijat laktasi loh untuk melancarkan ASI. Ini juga bagian dari fasilitasnya Brawijaya Clinic Bandung. Makan juga tercukupi 3 hari sekali, makannnya juga enak-enak. Terus, Mbaknya juga baik banget mau bikinin aku teh manis berkali-kali.

Selama disana, baju yang udah aku packing gak kepake sama sekali karena semuanya disediakan Brawijaya Clinic Bandung. Beneran baru pake baju sendiri pas mau pulang aja. Kayaknya sih gak bawa baju ganti juga gapapa kalo lahiran di Brawijaya Clinic Bandung hehehe.

Pulangnya tentu tidak dengan tangan kosong. Brawijaya Clinic Bandung udah ngurusin surat kelahiran, juga dikasih banyak hampers popok sama alat mandi bayi. Pasien juga dibikinin surat kontrol untuk pemeriksaan di minggu berikutnya.

Selama dirawat disana, susternya juga ngajarin cara menyusui bayi, mandiin bayi, dll. Baik-baik banget. Pas berpisah buat pulang juga jadi agak mellow gitu. Setelah pulang juga masih bisa banget loh konsultasi sama suster disana via whatsapp.

So, buat aku pribadi lahiran di Brawijaya Clinic Bandung ini worth it banget. Dari segi harga, fasilitas, kenyamanan, semua oke.

Kalau masih ragu, dateng aja langsung ke Brawijaya Clinic Bandung buat nanya-nanya. Bakalan dibantuin banget. Minusnya satu aja sih, parkirannya sempit.

 

Join the conversation!

Latest Instagrams

© Grow Bold, not Just Old. Design by FCD.