Wisata Bandung Selatan : Ranca Upas dan Situ Patenggang

​Bandung memang terkenal dengan wisata alam, budaya maupun wisata belanjanya. Dan pas weekend, Bandung pasti macet banget sama orang-orang yang mau menghabiskan akhir pekannya di Bandung apalagi di daerah Lembang. Wisata alam yang menyuguhkan pemandangan Bandung dari ketinggian ini tiap weekend pasti rame banget. Apalagi sekarang, banyak sekali wisata di daerah Lembang yang baru dibuat. Buat kalian yang males macet-macetan parah, Bandung masih menyediakan alternatif liburan yaitu di daerah Bandung Selatan. Ada apa aja sih di Bandung Selatan?



Kalo kamu mau berwisata ke Bandung Selatan, lokasinya lebih jauh dari pada ke Lembang tapi gak se-macet Lembang. Dari pusat Kota Bandung, sekarang kalian bisa langsung pake jalan Tol Soroja dari pintu tol Pasir Koja menuju Soreang. Jalan tol ini baru saja diresmikan pada tanggal 4 Desember 2017 dengan tujuan mengurai kemacetan di Kopo yang memang macetnya tiada dua. Rencananya, aku dan temen-temen mau camping di Ranca Upas sekalian mengunjungi beberapa tempat wisata lainnya. Tapi karena satu dua hal, kami gak bisa ngecamp dan jadinya berangkat dini hari. Pukul 2:00, kami berangkat dari Sukajadi menuju Ranca Upas.


Kampung Cai Ranca Upas


Dalam dua jam, kami sudah hampir sampai di Ranca Upas. Karena jalanan yang gelap, akhirnya kami memutuskan menggunakan maps untuk mengetahui pintu masuk Ranca Upas. Maps mengarahkan kami untuk belok ke tempat yang gelap. Sempet ragu-ragu karena emang gelap banget. Sampai akhirnya, setelah melewati jalan gelap kami menemukan gerbang masuk Ranca Upas. Harga tiket ,masuk disini Rp. 15.000/orang dan mobil Rp.10.000. Buat kalian yang mau ngecamp, bayar lagi Rp.10.000/malam. Wait, emang di Ranca Upas bisa ngapain aja sih? 


Ranca Upas

Di Ranca Upas kalian bisa ngecamp tanpa harus treking jauh karena tempat campnya deket sama parkiran. Pas kemarin kesana, cuacanya lagi cerah dan yang ngecamp cukup banyak. Selain itu, beberapa warung berjajar tidak jauh dari tempat camp dan buka 24 jam. Selain itu, fasilitas mushalla dan toilet umum juga ada disana. Pas kita nyampe, kita langsung jalan ke salah satu warung buat makan indomie dan itu enak banget! Padahal rada aneh juga sih subuh-subuh makan indomie, tapi gimana lagi ya hehe.
Selesai makan indomie dan ngobrol-ngobrol bentar di warung, kita langsung menuju mushalla buat solat subuh. Pas buka sepatu dan nginjek ubin disana, gila dingin parah! Ditambah air yang gak kalah dingin sama es. Selesai shalat, kita balik ke mobil buat TIDUR!




Jam 7 pagi kita semua baru bangun. Aku sempet liat sunrise, tapi dari dalem mobil karna gak kuat dingin. Eh jadi aku pergi berlima. Aku, Audie, Cakti, Restu dan Galih. Nah disaat kita pada tidur itu, Audie jalan-jalan sekalian liat sunrise. Jadi pas kita bangun dan mau jalan-jalan, Audie baru masuk mobil dan malah tidur. Akhirnya kita jalan-jalan cuma berempat, dan tujuan kita adalah main-main sama rusa. 



Jadi disana ada penangkaran rusa yang udah terkenal banget. Banyak yang foto prawedding disana, bahkan Raisa pun pernah bikin videoklip disana. Disana, kita bisa fotoin rusa dari atas doang atau mau turun buat nyamperin rusanya juga boleh. Buat ngasih makan rusa, kalian bisa beli wortel yang dijual di pintu masuk kesana dengan harga Rp. 10.000/ikat dan sepatu boots dengan harga Rp.20.000/sepatu yang biasanya dipake kalo tanah di bawah becek. Tapi berhubung tanahnya gak becek-becek amat, akhirnya kita gak sewa boots.
Kita turun buat foto-foto dan main sama rusa. Tiba-tiba ada satu rusa yang nyamperin sampe Galih panik. Dia lari mau naik, tapi ada rusa yang ngehalangin jalan naiknya. Alhasil kita cuma bisa ngetawain Galih karena terjebak disana.







Situ Patenggang


Puas  main-main sama rusa, akhirnya kita memutuskan buat ke Situ Patenggang yang gak jauh dari Ranca Upas. Buat kesana, kita ngelewatin perkebunan teh Ranca Bali yang ternyata merupakan teh yang digunakan untuk produk Teh Walini. Pemandangannya bagus banget. Sampai di Situ Patenggang, kami harus membayar tiket masuk Rp.20.000/orang dan Rp.5.000 untuk mobil. 

Disana kalian bakalan disuguhin pemandangan danau yang indah banget. Tempatnya juga bersih. Sebelum jalan-jalan, kita ,makan jagung bakar sama gorengan dulu di dekat parkiran. Buat yang mau beli oleh-oleh, disini juga ada yang jual kaos-kaos tulisan Situ Patenggang. Disini enak banget buat piknik, gelar tikar sambil makan. Pohon-pohonnya masih rindang, ada beberapa gazebo disana dan disana juga bisa dipake buat mancing. Suasananya yang menenangkan bikin kita ngantuk. Btw, selain bisa piknik disini, pengunjung juga bisa sewa bebek goes dengan harga Rp.30.000/jam atau naik perahu yang perorangnya bisa Rp.25.000. Kapal biasanya dipake buat pengunjung yang pengen nyebrang danau buat makan. Jadi di sebrang danau ada restoran unik yang bentuknya kapal, cukup hits dan asik banget buat foto-foto sih.



Bisa Main Perahu di Sekitar Danau
Santai
Bisa Mancing

Karena kami udah capek, akhirnya kami cuma main ke dua tempat itu. Padahal, wisata Bandung Selatan masih banyak. Kalo kalian mau, kalian bisa mampir ke Kawah Putih yang masih berdekatan dengan Ranca Upas, atau kalian juga bisa berendam di pemandian air panas masih di sekitar situ. Bahkan kalau misalnya masih ingin explore, setelah dari Situ Patenggang kalian bisa terusin ke Pangalengan (Kebun teh dan produksi susu) dan tembus ke Garut Selatan (Ranca Buaya, Pameungpeuk, dll). Seru banget sih itu, aku pernah coba. Tapi waktunya emang harus luang supaya jalan-jalannya santai.  



Mungkin ini bisa jadi referensi buat kalian yang mau liburan ke Bandung dan bukan cuma mau wisata belanja aja. Dan mungkin buat kalian yang rindu alam dan kedamaian. Buat kalian yang ingin mengasingkan diri sejenak dari hiruk pikuk perkotaan.










Join the conversation!

Latest Instagrams

© Grow Bold, not Just Old. Design by FCD.