Solo Traveling ke Sabang! (Day 1)

Sabang, Sabang City, Aceh, Indonesia
Sabang ini udah jadi wishlist aku sejak lama, katanya sih pantainya bagus. Selain itu, aku emang pengen banget bisa menginjakan kaki di tempat-tempat yang gak cuma bagus tapi harus ada sesuatu disana entah itu budaya, cerita khas, perbatasan negeri dll. Nah, Sabang sebagai pulau paling barat Indonesia adalah salah satunya.



Rencana solo traveling ke Sabang ini bisa dibilang mendadak. Pas dateng ke Aceh, cuaca lagi kurang bagus. Seharian mendung dan sempet hujan. Beberapa kali nanya ke warga sekitar juga cuacanya emang lagi gak bagus akhir-akhir ini dan sekitar 5 hari yang lalu kapal penyebrangan Aceh-Sabang juga gak boleh beroperasi karena ombaknya lagi tinggi. Rencana awal, dari Aceh aku langsung ke Medan, gak ke Sabang dulu.

Tapi sehari sebelum berangkat, cuaca tiba-tiba cerah seharian, malahan panas. Sore itu juga aku berburu sunset ke sekitar pelabuhan dan ternyata kapal-kapal udah bisa nyebrang. Akhirnya tanpa pikir panjang, aku memutuskan untuk solo traveling ke Sabang karena emang penasaran banget buat kesana. Malam itu, aku menghubungi salah satu tour guide lokal disana dan mengatur jadwal untuk diving sekaligus browsing tentang jadwal kapal, penginapan dan segala macamnya disana. 

Pelabuhan Banda Aceh

Paginya, aku bangun dan langsung packing. Liat di google maps sih jarak dari Arabia Hotel ke pelabuhan gak terlalu jauh. Jadi, jam 08.30 WIB aku berangkat ke pelabuhan pake ojek online dan cuma sekitar 15 menit aku udah sampe di pelabuhan. Selain naik ojek online, kamu bisa juga menggunakan transportasi becak motor atau Damri yang langsung menuju Pelabuhan Ulee Iheue di Aceh. 

Sampai di pelabuhan aku langsung menuju ke loket yang menjual tiket kapal cepat ke Sabang. Harga tiketnya Rp80.000 untuk ekonomi dan Rp100.000 untuk VIP. Perjalanan dengan menggunakan Express Bahari ini memakan waktu cuma 45 menit, sedangkan kapal biasa membutuhkan waktu 2 jam dengan harga tiket Rp30.000 untuk kelas ekonomi. Sambil nunggu jadwal keberangkatan jam 10.00 WIB, aku makan dulu di salah satu tempat makan di pelabuhan.

Penampakan Tiket
Setengah jam sebelum keberangkatan, penumpang dipersilahkan masuk di ruang tunggu. Ruang tunggunya bagus dan adem. Setelah dipanggil, semua penumpang menuju ke kapal dan dilakukan 2 kali pemeriksaan tiket sebelum naik ke kapal. Aku berangkat dengan kelas VIP, sedangkan untuk pulang aku coba kelas ekonomi. menurutku sih gak beda jauh yang ekonomi juga udah enak ko!

Pelabuhan Ulee Iheue

Kapal Express Bahari

Pelabuhan Balohan, Sabang

Setibanya di Sabang, aku langsung masuk ke ruang tunggu. Disana, ada banyak sekali yang menawarkan jasa tour atau sekedar mengantar ke tempat yang dituju. Untuk mobil, rata-rata menawarkan Rp600.000/hari sudah termasuk supir dan bensin. Murah sih buat yang datengnya bareng-bareng. Nah untuk sewa motor juga ada, harganya Rp100.000/hari.


Penginapan di Sabang

Kalau kesana, kamu punya 2 opsi menginap yaitu di Sabang atau di sekitar Iboih. Bedanya, Sabang masih menyuguhkan suasana kota sedangkan daerah Iboih itu kebanyakan penginapannya di sekitar hutan atau pantai. Jarak dari Sabang ke Iboih itu cukup jauh dan memakan waktu paling cepat 45 menit dengan jalanan sekitar hutan dan medan yang naik turun. Aku memilih penginapan di Iboih karena cari tempat yang sepi.

Siti Rubiah Bungalow
Di Iboih aku nginep di Siti Rubiah Bungalow yang viewnya langsung ke laut yang biru nan bening. Aku milih lantai 2 karna lebih bagus viewnya. Di dalemnya bersih dan nyaman, ada kasur, dispenser, TV, AC, gantungan baju, jemuran anduk dan kamar mandi. Pokoknya PW banget tempatnya!

View dari Bungalow

Diving di Sabang

Pas nyampe tanpa istirahat dulu langsung ganti baju karena mau langsung diving. Itu kira-kira jam 1 siang. Setelah ganti baju, aku dapet briefing dulu dari instruktur divingnya. Btw, ini diving kedua aku setelah tahun 2014 di Pulau Sepa. Setelah pengenalan alat dan briefing, aku langsung menyebrang ke Pulau Rubiah menggunakan perahu kayu. Jaraknya gak terlalu jauh, paling juga cuma 10 menitan. Nyampe Rubiah, langsung nyebur ke laut dan pakai alat diving lengkap.

Rubiah Island
Setelah tadi briefing, sampe laut gak langsung nyebur gitu aja tapi latihan lagi apa yang tadi ada di briefing. Terutama untuk mengatasi air yang masuk ke masker, telinga yang sakit karena tekanan udara, sampai cara untuk mengatasi kalau regulator oksigen copot. Pokoknya sebelum lulus, itu, kamu gak boleh nyelem dulu. Untungnya, sekali latihan aku langsung bisa mungkin karena dulu pernah ya.

Diving dimulai!

Pemandangan pertama di bawah laut Rubiah adalah ikan yang banyak banget. Semakin jauh, aku juga liat bangkai motor, mobil, besi dan barang-barang lainnya yang karam dan sekarang udah jadi tempat tinggal ikan. Seru banget diving disana dan ketemu nemo juga. Setelah puas main-main di bawah laut, pelan-pelan naik lagi deh ke permukaan dan langsung makan mie rebus!





Titik 0 KM Indonesia

Nah ini dia salah satu icon Sabang, titik 0 KM Indonesia. Selain ada tugu 0 KM, disini juga ada semacam bangunan menara. Kalo pengen liat ujung Sabang dari ketinggian, kamu bisa naik kesana. Enaknya sih sore-sore dan pas sunses. Juara!





Pemandangan dari atas

Hari pertama di Sabang ini seharian panas-panasan gak pake ampun. Untung aku pake Sunblock Aishaderm yang bisa melindungi kulit aku dari jahatnya sinar matahari. Hari itu ditutup dengan makan Sate Gurita di pinggir pantai di Sabang. Karna aku nginep di Iboih, buat makan malem aja aku harus melewati hutan dan menempuh kira-kira 45 menit perjalanan. Luar biasaaaaaa!!!!!! Masih ada cerita di hari kedua, so stay tune!

Lanjutan: SABANG DAY 2




Join the conversation!

  1. Waaaa,,, jadi pengen ke Sabang

    Share dong budgetnya berapa?

    ReplyDelete
  2. Udh ngumpuli duid dari bulan 5 pertengahan, rencana bulan 8 akhir mau pergi tapi gjdi grgr kakak dan kakak ipar melahirkan akhirnya dipake buat beli sepeda. Rencana solo karna temen gaada yang mau.
    Next time ke Sabang lg dong kak bareng eheh, aku dri Medan juga soalnya 😅

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Grow Bold, not Just Old. Design by FCD.