Kenapa memutuskan untuk berhijab?


Buat jadi yakin itu susah. Pertimbangan yang sulit banget buat aku bisa kayak gini. Nentuin mau makan dimana sama makan apa aja susah, gimana nentuin pilihan buat di hijab?

Gak tau kenapa, gak tau dari mana, bangun tidur tiba-tiba udah pengen pake hijab. Sebenernya sebelum itu 3 hari berturut-turut aku mimpi, gatau mimpi apa karna tiap bangun lupa. Tapi yang pasti, tiap bangun aku sedih…

Hari itu hari Rabu, pas matkul SPAI (Seminar Pendidikan Agama Islam) di kampus. Emang sih tiap SPAI aku pasti pake hijab, bukan munafik atau cari muka sih. Aku mikirnya ya dengan ada matkul ini lumayan lah seminggu sekali aku bisa pake hijab.
Hari itu aku ada rencana main sama temenku. Biasanya beres kelas aku buka tuh hijabnya, tapi gara-gara pas bangun tidur pengen hijaban akhirnya aku pake terus. Gak tau kenapa aku ngerasanya enak, pengen hijaban tapi banyak hal banget yang aku fikirin. Banyak banget….

Pertama, soal kerjaan aku. Aku punya kerjaan di bulan Maret yang mengharuskan aku gak hijaban. Itu aku galau banget. Soalnya kalo aku udah hijaban aku gak mau lepas lagi, insyaallah.
Aku galau, tapi aku keukeuh pengen pake hijab. Bingung kan cerita ke siapa? Akhirnya ceritalah di grup M1NUS yang isinya 3 orang temen deket aku. Aku curhat lah pengen pake hijab tapi masih ragu. Terus jawabannya “Kalo ragu mending jangan dulu pake daripada dilepas lagi.

Okay.

Kemudian aku gak puas sama jawaban itu, aku curhat ke temen deket aku lagi. Dia juga tadinya gak pake hijab, tapi lebaran kemaren alhamdulillah dia pake. Kira-kira gini isi curhatan aku sama dia :

Me: Mpok, gatau kenapa nih tiba-tiba pengen make hijab. Tapi galau, asa belom siap. Soalnya kalo make gamau lepas lagi.
Her: Wah, alhamdulillah. Teh, kalo nunggu siap mah gak tau kapan. Aku juga dulu sama kayak teteh. Nunggu sama nunggu aja terus…
Me: Galau. Gimana ya?
Her: Suatu ketika ada yang bilang sama aku, “Fet, kamu tuh cantik, pinter baik, tapi sayang…” “Sayang kenapa?” “Kamu gak bersyukur”. Terus aku kan jadi takut. Aku searching berbagai artikel islami, cara-cara biar yakin gak pake tapi. Tetep aja masih gitu, gak yakin aku.
Me: Trus?
Her: Akhirnya seseorang bilang buat pelajari Al-Qur’an. Terus akhirnya aku nemu, Allah itu baiknya kebangetan, tapi azabnya juga kebangetan. Wallahu alam amalan apa yang bakal bawa kita ke surga atau neraka, tapi aku nemuin kalo baik, taat, solat terus, itu percuma kalo ga nutupin aurat. Setiap langkah kita dosa buat kita, dan buat ayah kita.
Her: Selain itu, mama aku kan juga gak terlalu mendalami agama, pake kerudung juga asal, kadang masih suka gosip. Aku takut mama masuk neraka, nah seorang anak tuh bisa manggil ibunya ke surga. Jadi aku berusaha banget biar bisa bareng mama di akhirat.

Aku udah gak bisa komentar lagi darisana, sedih. Temen aku udah 1 step diatas aku soal agama, dan aku masih gini-gini aja.

Dulu sempet mikir, aku bakal pake hijab setelah aku nikah. Karna aku pikir sekarang masih pengen make dress lucu-lucu, masih pengen ke pantai pake hotpants, keritingin rambut, dll. Terus pas lagi youtube-an, iseng-iseng buka chanel  tentang Laudya Bella. Terus dia bilang “Aku dulu rencananya pengen di hijab pas udah punya anak 2.”, dijawab lah sama temennya “Emang kamu yakin umur kamu bakal sampe sana?”.

Makin mikir lah aku, dan malu juga. PD banget aku bilang mau hijab kalo udah nikah, emangnya aku bakal sampe tahap itu? Gak ada yang tau kan, cuma Allah yang tau. Dari situ aku mikir lagi, ko aku sombong banget mendahului Allah gini.

Fety juga bilang, “Kalo udah nikah, sayangnya sama suami doang dong. Sama ayah gak sayang?

Aku emang gak terlalu deket secara emotional sama ayah, Jujur, aku sering kecewa sama beliau, that’s why aku cuek banget sama papah.

Terus aku mikir, apa yang bisa aku kasih buat papah? Kalo ngomongin soal materi mah gak akan beres. Aku inget yang soal kalo dosa aku yang auratnya kebuka bakalan jadi dosa papah juga. Masa aku ngebebanin papah sama dosa aku juga? Sedangkan dia sendiri nanggung dosa dia, dosa istrinya, dan dosa anaknya.

Kata temen aku, “Jangan takut kehilangan sesuatu kalo kamu patuh sama Allah. Kalo Allah gak ganti sekarang, nanti di akhirat bakal lebih baik. Siapa tau Allah nolongin kamu saat perhitungan amal?
Aku makin mikir. Aku cerita ke mamah. Dan jawaban mamah,”Teh, mamah selalu berdo’a yang terbaik buat teteh. Mungkin itu jawaban do’a mamah, biar teteh bisa lebih baik lagi.
Sedih, banget.

Lalu aku solat, berdo’a. Minta sama Allah, kalo emang ini waktunya buat aku pake hijab, tolong perkuat keinginanku, mantapkan hatiku.

Akhirnya, aku belajar pake hijab. Masih belajar, masih jauh dari sempurna. Semoga, Allah selalu ngebimbing aku dan ngeyakinin hati aku. Semoga cepat atau lambat, perilaku, tutur kata aku juga bisa lebih baik lagi.
Aamiin.



Sekarang alhamdulillah kurang lebih udah sebulan pake hijab. Alhamdulillah makin nyaman, gak gerah sama sekali dan ngerasa lebih terlindungi aja.

Join the conversation!

  1. alahmdulillah ya teh octaaa , terharu bacanya :')

    ReplyDelete
  2. Baca postingan ini bikin terharuu...
    itu yang mpok fety bukan yang diomongin diatas? Alhamdulillah ya kalian berdua.

    Aku saluuut banget, sumpah. Kalian yang istilahnya ada dipuncak muda, dengan segala kesempatan yang harus dilepas untuk berhijab...keren !

    Tapi InsyaAllah percaya aja, Allah Maha Baik.
    Aku pake hijab kelas 3 sma dan setelah itu banyak banget kemudahan dan rezeki yang Allah kasih. Lebih baik dari apa yang pernah aku pikirin.

    Semangat berhijabnya ya !
    Im so happy for youuuuuuuuuuuuu :*

    ReplyDelete
  3. Ceritanya bagus Teh. :)
    dan Teteh sungguh sangat hebat, berani memutuskan untuk melangkah lebih baik / untuk lebih bergantung kepada Alloh, walaupun di depan ada kerjaan yang mengharuskan tteh untuk tidak berhijab namun tteh berani memutuskan untuk berhijab dari sekarang. Percayalah teh, (Rizqi, Jodoh dan Mati kita) hanya Alloh yang ngatur, untuk masalah kerjaan tteh kedepannya itu serahkan semuanya kepada Alloh, jika memang ada jalannya nantipun Alloh memberi jalan untuk kerjaan tersebut, namun kalaupun tidak "BERARTI ITU BUKAN RIZQI Teteh". dan Percayalah Alloh akan menggantinya dengan Rizqi yang lebih berlipat-lipat ganda.

    Untuk membahas masalah kerjaan di bulan Maret,
    disini sebelumnya pandu ingin bertanya kepada tteh, jika tteh menghadapi kerjaan tersebut itu dan tteh terpaku dengan aturan sesuai kontrak yang dibuat oleh pihak tersebut (manusia) berarti kontrak kerja kita dengan Alloh (kewajiban kita sebagai seorang muslim/muslimah yang baligh & berakal) itu levelnya lebih rendah satu kelas dibanding kontrak kerja tteh dengan pihak tersebut (manusia) dong ?
    Sementara yang menggaji kita / memberikan kita rizqi dan milik dari awal sampai akhir nanti, tiada lain dan tiada bukan hanya Alloh SWT semata.

    Coba deh tteh searching / lihat ceramah" Ust. Yusuf Mansyur tentang Keajaiban dari Keyakinan Hati Seorang Muslim Terhadap Tuhannya, Keajaiban Sholat Sunat, Sedeqah, Sholawat, dsb. dalam membawa rizqi kepada kita.
    Atau ceramah" Alm. Ust. Jefry Al Buchory tentang Taubat / Hijrah Seorang Muslim/Muslimah ke Kelas yang lebih baik.
    Insyaalloh, sangat menyentuh dan bermanfaat bagi kita yang sedang belajar agama. :)

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Grow Bold, not Just Old. Design by FCD.